Minggu, 30 Januari 2011

"IPA DAN IPS"


Perhatian!
Buat kalian yang anak SMA atau lebih mungkin udah bisa ngira topic apa yang bakal saya sajiin kali ini,tapi buat kalian yang anak TK atau SD saya pastikan kalian ga bakal ngerti JADI DARI PADA NANTINYA PUSING MENDING SEKARANG KAMU CLOSE BLOG INI DAN CEPAT BUKA SEXOCEAN.COM AJA BIAR KALIAN LEBIH DEWASA!!

Ok deh langsung ke topic aja.Nyadar ga sih kalian yang anak SMA khususnya yang masih kelas bontot kalau kata mamah penjurusan itu sesuatu yang amat menentukan hidup kalian akan dibawa kemana nantinya,misalnya kalau masuk IPS kamu bisa ke akuntansi tapi ga bisa ke kedokteran sedangkan kalau kamu masuk IPA kamu bisa masuk akuntansi dan kedokteran.Landasan itulah yang mungkin membuat para Mamah dan Mamih menyuruh hasil-hasil buah cinta mereka untuk untuk masuk IPA.

Setelah saya perhatikan dampak negative dari pemikiran para mamih dan mamah itu adalah :

1.     Kelas IPA perbandingannya lebih banyak disbanding kelas IPS
Di sekolah saya khususnya angkatan saya ada 8 kelas IPA dan 2 kelas IPS.Bahkan saya pernah denger katanya ada sekolah yang ga ada kelas IPS nya.Gilaaa!Bisa-bisa nanti pemerintahan Indonesia bakal dipenuhi oleh bau rumus.
2.     Pemikiran IPA itu kutu buku dan IPS itu gangster sekolah
Sebenernya pemikiran ini udah ada sejak Ibu saya SMA dulu,tapi kenyataannya memang gengsteer sekolah itu sarangnya di IPS tapi di IPS juga ada anak-anak yang memang masuk IPS karena pengen ngambil jurusan kuliah yang berbau hokum,ekonomi,geografi dan sebangsanya.Jadi sebaiknya kita rubah pemikiran ini karena bisa-bisa lama-lama anak IPS bakal ngerajain sekolah karena ngerasa diri mereka gangster padahal ga semua gangster masuk IPS ada juga yang masuk IPA (tapi masuk IPA-nya karena mereka ditolak oleh guru IPS hahahaha).
3.     Lulusan IPS jadi susah dapet bangku kuliah.
Di kelas saya Xi Ipa4 hampir 30% nya punya cita-cita pengen kuliah di jurusan ekonomi dan hukum,padahal ekonomi dan hukum tu kan punya IPS.Tapi dengan enjoy mereka mengatakan “Kan kalau di SMA nya jurusan IPA kita bakal dapet dasar matematik yang kuat buat nanti kuliah.”.Woy lo mau kuliah di Ekonomi bukan di Teknik Sipil!Mungkin lama-lama fakultas ekonomi bakal dipenuhi sama bau rumus juga.
4.     Persaingan antar anak IPA makin sengit!
Yang pasti ini yang terjadi kalau kelas IPA-nya lebih banyak dari kelas IPS.Persaingan anak IPA yang mau masuk ITB bakal makin banyak dan mungkin bakal ga adil karena pasti bakal ada tragedy penyogokan.Orang kaya memang selalu menang.
5.     Tradisi seperti ini bakal berlanjut sampai …

Hahaha sebenernya mungkin masih banyak dampak negative yang lain tapi kalau yang saya rasa
paling kerasa dampak negativenya ya yang ada di atas karena saya anak SMA jadi saya ngerasain banget.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar